Wednesday, August 8, 2012

Tari Saman atau Tari Saman-Samanan


Oleh Dzulgunar MN, Mahasiswa asal Aceh yang sedang menempuh studi di Yuan Ze University, Taiwan.
Sejarah singkat
Menurut sejarah, tari saman diajarkan oleh seorang tokoh Islam yang bernama Syeh Saman yang berdakwah hingga ke daratan tinggi Gayo. Beliau bukan hanya sebagai pendakwah namun juga seorang seniman, sehingga nama beliau disematkan pada nama tarian saman. Oleh beliau, tari saman dijadikannya sebagai media untuk menyebarkan agama Islam di Aceh dan khususnya di daratan tinggi Gayo. Sebagai media dakwah, tari tersebut memiliki salam di awal-awal tarian dan kemudian dilanjutkan dengan puji-pujian kepada Sang Pemilik Alam Semesta yang telah memberikan rahmat Nya. Lirik-lirik tari saman menggunakan bahasa Gayo dan hanya sedikit bercampur dengan lafadz-lafadz bahasa arab.

Saman ? atau Saman-samanan?
Banyaknya fenomena di masyarakat luas tentang penyebutan tari saman yang dilekatkan pada tari-tari tradisional Aceh. Tidak sedikit dari masyarakat luas melihat tari yang berasal dari Aceh dan dengan yakinnya menyebutkan bahwa tarian tersebut adalah tari saman. Pertama-tama mari kita melihat masyarakat Aceh sendiri, seberapa persen masyarakat yang mengetahui yang mana tari saman sebenarnya, dan atau mari kita tanyakan lagi kepada generasi muda Aceh saat ini, seberapa banyak yang mengetahui tari saman. Di saat sebuah grup tari yang menampilkan sebuah tarian tradisi Aceh, sebagai contoh sebut saja tari likok pulo yang berasal dari Pulo Aceh, tetap saja banyak yang menyebut tarian tersebut tari saman. Yang kedua, mari kita melihat fenomena di masyarakat secara nasional (Indonesia), dimana hampir seluruh penjuru Indonesia mengetahui nama tariansaman, dan hampir semua pertunjukan atas nama tarian Aceh maka disebut tari saman. Kemudian, jika kita lihat dari sisi masyarakat International, yang mana hampir semua tarian Aceh itu lebih mudah diingat dengan tari saman dan atau tari “thousand hands” (seribu tangan).
Melihat fenomena-fenomena tersebut yang sudah mengakar dan sangat sulit untuk dibenahi dan memberikan informasi yang sebenar-benarnya, maka banyak teman-teman pelaku seni Aceh baik itu seniman, musisi, penari-penari tradisional Aceh, pelaku seni Aceh lainnya serta pemerintah Aceh yang mengetahui yang mana tari saman yang sebenarnya terus berupaya untuk menginformasikan tentang keaslian tari saman itu sendiri. Banyak teman-teman di Gayo dimana tari saman itu lahir, pada saat mengetahui fenomena-fenomena diatas mereka merasa kesal. Karena tari saman bukanlah tari likok pulo, tari saman bukanlah tari ratoh bantai, tari saman bukan tari tarik pukat, tari saman juga bukanlah tari seudati atau tari saman bukanlah tari “saman-samanan” (tari yang sudah bercampur aduk). UNESCO dan teman-teman penari baik dari Banda Aceh maupun di Gayo mencoba membuat video tari saman yang sebenarnya untuk dikukuhkan menjadi warisan budaya dunia bukan benda. Kemudian diresmikanlah Tari Saman Gayo sebagai salah satu warisan Budaya Dunia melalui sidang ke-6 Komite Antar-Pemerintah untuk perlindungan warisan budaya tak benda UNESCO di Nusa Dua, Bali.

Saat ini sedang ada penelitian intensif terhadap tari saman, dan ditemukan bahwa hampir semua tarian Aceh itu memiliki nama “saman” di depan nama tarian aslinya. Banyak yang berkomentar bahwa itu sebabkan sumber yang diambil berasal dari bukunya Snouck Hurgronje (orang Belanda yang melakukan studi tentang gayo dan ingin menjajah Aceh di zaman penjajahan). Tetap saja, tulisan yang ditulis Snouck Hurgronje tidak bisa sepenuhnya bisa kita ambil disebabkan dia tidak pernah pergi ke Gayo dan hanya menggunakan kuisioner dan interview terhadap dua pemuda Gayo di jaman itu. Sehingga di buku ya, dia menuliskan bahwa hampir semua tarian Aceh itu diawali dengan sebutan saman.

Tidak pernah dimainkan oleh kaum wanita
Tarian Saman memang tidak dimainkan oleh kaum wanita. Mengingat gerakan-gerakannya yang dinamik, cepat, tegas dan mantab itu sehingga tidak pantas untuk ditarikan oleh kaum wanita, seperti yang di ungkapkan oleh Bapak Burhan pada acara Pertandingan Saman Sara Ingi (saman jalu) yang diadakan oleh Ikatan Mahasiswa Gayo Lues (IMGL), “Tari Saman harus dilakonkan kaum laki-laki, bukan perempuan…”, kemudian beliau juga menambahkan “pergerakan dalam tari harus memiliki khas Saman dan berbahasa Gayo, serta memakai kostum ciri khas Gayo yang disebut  kerawang Gayo”. Dr. Rajeb Bahri juga menambahkan bahwa tarian saman tidak bercampur laki-laki dan wanita seperti yang sering di tampilkan di pentas-pentas seni. Pengalaman penulis saat berada di daratan tinggi Gayo (Delung sekinel-nama desa terpencil di Gayo), banyak ibu-ibu serta bapak-bapak mengungkapkan bahwa jika tari saman ditarikan oleh perempuan, maka menganggap perempuan tersebut adalah perempuan yang tidak benar.

Usaha-usaha dari masyarakat
Menjaga keaslian tarian Saman sudah merupakan kewajiban kita sebagai anak Aceh khususnya dan sebagai pemuda-pemudi bangsa Indonesia umumnya. Tari Saman bukanlah milik per individual, melainkan warisan berharga milik bangsa yang harus kita jaga kemurniannya. Walaupun masih perlu usaha keras dari kita untuk peduli dengan istilah tari saman ini sendiri yang disematkan pada tari saman, sehingga tari saman tidak mudah di “copy” oleh orang lain sebagai tari mereka. Jika tidak dari generasi muda kita diberikan informasi yang jelas tentang tari saman sebenarnya, maka identitas tari saman sendiri akan bercampur aduk serta akan hilang seiring masa yang berlalu. Seperti ajakan Andi Malaranggeng “Saman mesti dijaga agar tidak kehilangan identitas kebudayaannya”.

Sumber Dzulgunar

1 comments:

  1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa dulunya saya ini cuma seorang.
    penjual es kuter kelilin tiap malam. pendapatannya tidak seberapa dan.
    tidak pernah cukup dalam kebutuhan keluarga saya,, suatu hari saya dapat.
    informasi dari teman bahwa MBAH SUJARWO bisa memberikan angka ritual/goib.100% tembus.
    akhirnya saya ikuti 4D nya dan alhamdulillah memanG bener-bener terbukti tembus.
    saya sangat berterimakasih banyak kpd MBAH SUJARWO.atas bantuan MBAH saya sekarang.
    sudah bisa mencukupi kebutuhan keluarga saya bahkan saya juga sudah buka.
    usaha matrial dan butik pakaian muslim.
    Jika anda mau buktikan
    silahkan bergabun sama Mbah Sujarwo
    Di:http://sitogelsgp.blogspot.com Atau { KLIK-DISINI }
    No: tlp.0823-2424-4298
    Saya sudah buktikan benar2 tembus 3x permainan....!!!

    ReplyDelete